Bantuan Bedah Rumah Mesuji Rp28,5 M, Diduga Dikorupsi Berjamaah

MESUJI LAMPUNG (PBO)— Bantuan rumah layak huni, Milik Dinas Pekerjaan Umum (PU) Bidang Cipta Karya, Kabupaten Mesuji, Tahun 2015, sejumlah Rp28,5 Miliar diduga kuat dikorupsi secara berjamaah.

Terungkapnya kasus tersebut berawal dari data serta informasi yang diperoleh, Dinas PU Kabupaten Mesuji dalam laporan pertanggungjawaban bupati pada Tahun 2015 lalu menjelaskan, Pemkab setempat menganggarkan bantuan layak huni sejumlah Rp28,5 Miliar lebih, untuk 2595 unit rumah dengan masing-masing mendapat jatah sekitar Rp11 juta.

Namun berdasarkan data Kepala Bidang Cipta Karya, dinas PU setempat pada tahun 2015, pihaknya hanya merealisasikan anggaran tersebut sejumlah Rp17,6 miliar lebih untuk 1603 unit rumah dengan masing-masing dianggarkan sekitar Rp11 juta. Jika dilihat dari kedua laporanm tersebut maka terjadi dugaan korupsi atau Mark-Up anggaran sekitar Rp10,9 miliar lebih. Sehingga negara bisa dipastikan mengalami kerugian miliaran rupiah.

Terpisah seperti dilansir dari pemberitaan media Harian Pilar.com, Mantan Kepala Bidang Cipta Karya Dinas Pekerjaan Umum(PU) Kabupaten Mesuji Hery Johan mendadak ‘menghilang’ setelah masalah anggaran bedah rumah layak huni (katagori dana Stimulan) tahun 2015 menjadi sorotan publik. Beberapa hari terakhir Heri Johan yang kini menjabat Kepala Bidang Perumahan Rakyat Dinas Pemukiman dan Pengairan (Perkim) Kabupaten Mesuji tidak terlihat masuk kantor.

Wartawan yang hendak mengkonfirmasi berita anggaran bedah rumah yang terindikasi bermasalah itu berulang kali datang ke Kantor Dinas Perkim Mesuji. Namun, Heri Johan tidak pernah terlihat masuk kantor. Sementara, beberapa nomor ponsel yang di dapat dari rekan kerjanya tidak ada yang aktif.

“Hubungi saya ke hp (handphone)-nya. Ini nomor hp-nya,” ujar salah satu rekan kerja Heri Johan yang enggan namanya ditulis.

Menurutnya, Heri Johan memang jarang berada di kantor, jika pun masuk kantor biasanya tidak lama.”Biasanya masuk kantor juga tidak lama,” ungkapnya.

Namun, beberapa nomor ponselnya yang diperoleh Harian Pilar, tidak satu pun yang aktif.”Ya itulah nomor-nomornya. Selain itu saya gak punya,” ujarnya.

Diberitakan sebelumnya, Perealisasian bantuan bedah rumah layak huni (katagori dana Stimulan) tahun 2015 yang dikelola oleh Bidang Cifta Karya Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Mesuji diduga kuat sarat penyimpangan. Indikasi penyimpangan bantuan yang menelan anggaran puluhan miliar ini terlihat dari ketidak singkronan jumlah anggaran yang tersedia dan yang terealisasi, serta pengadaan barangnya tidak melalui pihak ketiga.

Berdasarkan data yang di peroleh Harian Pilar dalam Rencana Kerja dan Anggaran SKPD formulir RKA SKPD 2.2.1 Dinas PU Mesuji Program Pengembagan Perumahan no.1.04.1.03.01.15 kode rekening 5.2.1.05.02 tentang Uang untuk diberikan kepada pihak masyarakat sebesar Rp17,9 Miliar dengan rincian Dana Bantuan Stimulan Perumahan Swadaya (BSPS) untuk rumah masyarakat berpenghasilan rendah (MBR) berjumlah 1500 unit rumah x Rp10 juta = Rp15 Miliar. Kemudian, dana pembelian material pasir masyarakat berpenghasilan rendah (MBR) tersebar berjumlah 40.500 m3 x Rp41.500,00 = Rp 1,670 Miliar serta dana pembelian material semen (8 sak x 2500 unit = 20.000 sak) x Rp63.000 = Rp 1,260 Miliar.

Namun, dalam Dokumen Pelaksanaan Anggaran (DPA) SKPD nomor 1.04.1.03.01.15.09.5.2 formulir DPA SKPD 2.2.1 program pengembangan perumahan nomor : 1.04.1.03.01.15 jenis kegiatan pendampingan program bantuan perumahan berpenghasilan rendah nomor: 1.04.1.03.01.15.09. kode rekening 5.2.2.23.01 tentang Belanja Barang yang akan diserahkan kepada masyarakat/pihak ketiga sebesar Rp27.031.585.000. Bantuan Stimulan Perumahan Swadaya (BSPS) untu rehab rumah masyarakat berpenghasilan rendah (MBR) berjumlah 1500 unit rumah x Rp10 juta = Rp15 Miliar. Bantuan Stimulan Permukiman (BSPK) untuk MBR berjumlah 400 ls x Rp25 juta = Rp10 Miliar. Bantuan Stimulan Bahan Material Perumahan Swadaya (BSPS) masyarakat berpenghasilan rendah (MBR) berjumlah 1500 unit rumah x Rp1.074.390,00 = 1.611.585.000. Bantuan stimulan Permukiman kumuh (BSPK) berjumlah 1 ls x Rp420 juta = Rp420.000.000.

Kemudian, Kepala Bidang Cipta Karya Dinas PU Mesuji, Hery Johan, mengalokasikan dana sebesar Rp17.633.000.000 untuk program bantuan rumah layak huni untuk 1603 unit rumah layak huni masing-masing unit rumah mendapat Rp11 juta. Dalam laporan keterangan pertanggungjawaban Bupati Mesuji tahun anggaran 2015 halaman IV-8 nomor 1.1.3. Indikator Rumah tidak Layak Huni Tertangani dan terealisasi 2595 unit rumah. Anggaran mencapai 2595 unit rumah x Rp. 11.000.000,00 = Rp28.545.000.000.

Sementara, dalam nota keuangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Kabupaten Mesuji Tahun Anggaran 2015 BAB V tentang Pelaksanaan Anggaran Menurut Urusan dan Organisasi Pemerintah Daerah halaman 38-39 nomor urut 4.dijelaskan bahwa Urusan Wajib Perumahan oleh SKPD Dinas Pekerjaan Umum dengan nilai pagu anggaran belanja langsung Rp26.412.614.000.

“Dari data rincian itu diketahui di RKA SKPD dianggarkan Rp17.930.625.000, di DPA SKPD dianggarkan Rp27.031.585.000, dana yang dialokasikan oleh Bidang Cipta Karya Rp17.633.000.000, di LKPj Bupati 2015 sebesar Rp28.545.000.000, Nota keuangan Bupati 2015 sebesar Rp26.412.614.000, ini sangat terlihat tidak singkronnya anggaran itu,” ujar sumber yang enggan namanya ditulis.

Selain itu juga terlihat pelaksanaan program itu tidak mengacu kepada anggaran yang sudah dianggarkan oleh dinas PU Bidang Cipta Karya. Serta kuat dugaan menyalahi Permenpera nomor 06 th.2013 tentang Pedoman Pelaksanaan Bantuan Stimulan Perumahan Swadaya. Dalam permenpera itu dijelaskan penyaluran BSPS berupa barang kepada penerima bantuan melalui pengadaan barang dilakukan dengan cara kontrak dengan penyedia barang yang pelaksanaannya mengikuti perundang undangan mengenai pengadaan barang/jasa pemerintah.

“Pada kenyataan dilapangan diduga kuat tidak ada kontrak dengan pihak ketiga sebagai penyedia barang sesuai Peraturan Presiden No 04 tahun 2015 tentang pengadaan barang dan jasa,” terangnya. (Red).

Please follow and like us:
error20
fb-share-icon0
Tweet 20

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *