Ketum PWDPI Siap Laporkan Dugaan Korupsi Anggaran Sekwan Rp100 Miliar

Tanggamus ( Duta Lampung Online)- Ketua Umum Dewan Pimpinan Pusat (DPP), Persatuan Wartawan Duta Pena Indonesia (PWDPI), M. Nurullah RS, menduga Anggaran belanja Sekretariat Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Tanggamus, senilai Rp100 Miliar lebih, yang bersumber dari dana APBD  Tahun 2021, diduga sebagian besar fiktif alias dikorupsi.

Ketum DPP PWDPI, M. Nurullah RS, menjelaskan  berdasarkan data yang dimiliki oleh pihaknya serta Rencana Umum (RUP) pada Sekretariat DPRD Tanggamus pada Tahun 2021, diduga kuat juga tidak sesuai dengan dokumen pengadaan barang dan jasa serta peraturan Kementrian Keuangan Ripublik Indonesia.

“Dugaan Korupsi berjamaah tersebut, diperkuat dengan berdasarkan data serta informasi yang diperoleh tim kami, besarnya anggaran perjalanan dinas yang dianggarkan oleh Sekretariat dewan mencapai puluhan miliar patut dicurigai dan berpotensi adanya tidak pidana Korupsi, kolusi serta Nopotisme (KKN), ujarnya saat dikonfirmasi pada (5/1/2023).

Lebih lanjut, Ketum DPP PWDPI, Nurullah menjelaskan, anggaran yang tertera pada RUP Tahun 2021 untuk biaya Penginapan Perjalanan Dinas di Provinsi lampung sejumlah 13 paket  dengan nomor kode pada RUP, No.413, 414, 416,701,702,703,704, 705,744,833,835 ,836 dan 840. Dari 13 paket tersebut Sekretariat dewan menganggarkan seniali, Rp. 2.173.378.000.

“Sekretariat dewan juga pada Tahun 2021, kembali menganggarkan untuk Penginapan Perjalanan Dinas Di Provinsi Sumatra Selatan, sebannyak enam paket dengan kode RUP Nomor: 707, 717, 792, 859 ,860 serta Nomor 862, dengan anggaran sejumlah Rp.9.064.287.000,”bebernya.

Nurullah juga mengatakan, Pada Tahun 2021 pula, sekretariat dewan kembali menganggarkan untuk Penginapan Perjalanan Dinas ke DKI Jakarta sebannyak 16 paket,  dengan kode  Nomor : 710, 714 , 853 ,854, 856, 864, dengan menelan anggaran senilai Rp.789.704.000. Tahun 2021 kebamli menganggarkan untuk Penginapan Perjalanan Dinas Di Provinsi Banten sebannyak lima paket dengan kode Nomor: 788, 802, 845 ,846 , 850, dan menelan anggaran tidak sedikit yakni Rp.4.422.567.000.

“Lagi-lagi pada Tahun 2021, sekretariat dewan kembali menganggarkan Penginapan Perjalanan Dinas Di Provinsi Jawa Barat, sebannyak tiga paket dengan kode RUP Nomor : 720, 747, 842, dan dianggarkan sebannyak Rp.306.591.000,”katanya.

Bahkan selain anggaran tersebut diatas, masih kata Ketum PWDPI, Sekretariat dewan kembali menganggarkan perjalanan dinas disejumnlah daerah diantaranya yaitu, Jawa Barat, Bali,Banten, DKI Jakarta, Jawa Timur,Kalimantan Timur, Nusa Tenggara Timur (NTT), Sulawesi Selatan,Sumatra Selatan, Sumatra Utara,Yogyakarta, dan Kota Batam.

“Lebih gilanya lagi, ada satu paket pada RUP, Nomor : 417, sekretariat dewan pernah menganggarkan, sejumlah Rp.16.664.594.000 ( Enam belas Miliar, enam ratus, enampuluh empat juta, Lima Ratus sembilanpuluh empat ribu),”ujar Nurullah yang juga mengaku saat ini sudah ada 800 media yang tergabung di lembaganya .

Dia melanjutkan, Untuk Uang harian Perjalanan Dinas di Provinsi di kota sekretariat dewan juga pada tahun 2021 menganggarkan untuk 33 paket dengan nilai sebesar Rp.5.318.359.000.

“Pada  Tahun 2021 juga dianggarkan untu tiket Pesawat Perjalanan Dinas (PP) sebannyak 21 paket proyek dengan nilai sejumah Rp.2.666.852.000,”imbuhnya.

Sementara itu, ia mengatakan, sekretariat dewan menganggarkan untuk Belanja habis pakai,Belanja barang cetak ,Belanja alat tulis kantor (ATK) sekitar 283 Paket dengan anggaran Rp.3.391.926.274.

Ketum PWDPI juga membeberkan,  anggaran Belanja Perjalanan Dinas kabupaten /Provinsi melingkupi, Transportasi Peserta Reses, Transportasi peserta sosialisasi, Transportasi perjalanan Dinas Kabupaten – Bandar-lampung ,PP dalam Provinsi lampung, dan Belanja Perjalanan Dinas Paket meeting luar kota, sebannyak 21 paket proyek dengan anggaran senilai Rp11.993.658.000.

“Padahal seperti kita ketahui pada Tahun 2021, negara kita sedang dilanda covid 19, yang mana pemerintah pusat membatasi kegiatan untuk keluar daerah,”kata pentolan organisasi Pers PWDPI yang saat ini telah memiliki cabang di 34 provinsi.

Ketum PWDPI juga menambahkan, pihaknya akan mengadukan persoalan ini kepada Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

“pihak kami juga, melalui PWDPI dalam waktu dengan akan membuat laporan kepada Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) untuk mengusut permasalahan tersebut. Sebab anggaran sebesar itu adalah bersumber dari uang rakyat,”pungkasnya.

Terpisah, Ketua DPRD Tanggamus saat dikonfirmasi melalui via telepone terkait masalah tersebut tidak bisa menjelaskan dengan alasan bukan wewenangnya.

“Kalo bapak ada yg mau dikonfirmasi silahkan ke sekretariat Pak..karna selaku OPD yg mengelola anggaran adalah sekretariat,”ujarnya singkat, pada (27/12/2023).

Bahkan saat dikonfirmasi terkait ada seseorang yang mengaku utusan dari ketua dewan, dirinya juga mengelak. Ketua DPRD Tanggamus mengaku tidak pernah mennyuruh siapapun.

“Silahkan dikonfirmasi ke sekretariat ya pak,saya nggak merasa pernah mengutus siapapun seperti yang dipersepsikan bapak,”elaknya.

Dugaan korpsi diperkuat saat Sekretaris Dewan ( Sekwan) Kabupaten Tanggamus,Sabaruddin dikonfirmasi terkait masalah yang sama sontak ingin ngajak bertemu setelah tahun baru.

Setelah tahun baru kru media Duta Lampung dan Pena Berlian dihubungi oleh sekwan, Sabaruddin ingin berniat bertemu malam hari.

Namun saat awak media menolak jika pertemuan dimalam hari dan minta pertemuan untuk klarifikasi dilaksanakan pada saat jam kerja, mendadak sekwan Tanggamus menggagalkan pertemuan.

“Mohon maaf saya belum bisa bertemu hari ini. Jika ada waktu silahkan saudara berkunjung kekantor dewan Tanggamus,”ujar sekwan, Sabaruddin.(Red).

Please follow and like us:
error20
fb-share-icon0
Tweet 20

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *